Ini Puisi Ramon Damora Saat Deklarasi Syahrul

866
Tanjungpinang
Deklarasi Syahrul Calon Walikota Tanjungpinang dan Ketua PWI Kepri, Ramon Damora (foto:haripuisi.com)

SULUH KEPRI, Tanjungpinang-Deklrasi Syahrul sebagai calon Walikota Tanjungpinang yang dilaksanakan, pada Jumat (29/9), di Qong Kali Qong Cafe, Tepi Laut, itu sagat sederhana namun berkesan.
Dalam orasi yang singkat itu, Syahrul mampu membangkitkan semangat para relawannya yang tergabung dalam SABAR (Syahrul Bersama Rakyat).

Acara deklarasi tambah hikmah, ketika Ramon Damora seorang sastrawan Kepri menyumbangkan sebuah lagu dan puisi. Puisi yang tajam mengkritisi kondisi peradaban saat ini, juga mampu mencuri perhatian peserta deklarasi.

Ini selengkapnya lirik lagu dan isi puisi Ramon Damora, Pemred Tanjungpinang Pos yang juga Ketua PWI Kepri itu.

MARWAH CINTA AYAH
(Ramon Damora)

Lirik lagu:

di bawah peci bersahaja
kau simpan bara cinta
kau telan sendiri derita

di balik kain melayumu
kau tahan dada yang pilu
dan kau sembunyikan dari waktu

ayah
kita bersama
ayah
selamanya

genggamlah tangan ini
kau takkan pernah sendiri

ayah
kita bersama
ayah
selamanya

hapus cerita duka
pimpin kami dengan cinta

ayah
kita bersama
ayah
selamanya

takbir berkumandang
kaulah imam tanjungpinang

———–

narasi puisi:

ayah,
ada beribu-ribu ayah
ada beribu-ribu ibu
menitipkan hari depan
anak-anaknya
kepadamu

dengan suara parau
berpeluh airmata kalbu
mereka bisikkan:

betapa mahal mutu pendidikan
bahkan susah payah
mendapatkan bangku sekolah
masih jadi kisah yang betah

tapi beribu-ribu ayah
di depan anak-anaknya
pantang terlihat menyerah

namun beribu-ibu ibu
wajah surga setiap waktu
tak ingin terlihat layu

ayah,
ada beribu-ribu bapak
ada beribu-ribu emak
batinnya koyak-moyak
melihat sang anak
kehilangan tanah berpijak

mencari melayu,
kuburan yang bertemu

tanjak songket berpilin-pilin
hanya di musim pengantin

pudar generasi gurindam
menghayal siang dan malam

baca pantun bunyinya serasi
kekuasaan oh sumbang sekali

akhir pantun sedap irama a-b-a-b
akhir tahun azab rekayasa a-p-b-d

di sana nitip, di sini ngutip
apanya ekonomi kreatif

raja haji fisabililillah masuk kurikulum
di bawah tugunya, beserak kondom

ayah,
beribu-ribu ayah
beribu-ribu ibu
beribu-ribu anakmu
menunggu:
tegakkan wajahmu,
supaya tegak wajah kami

kepalkan tanganmu
agar berurat bernadi
kepalan tangan kami

deklarasikan marwah cinta
asma allah segala-segalanya
kami tak mau lagi sia-sia
memberikan suara jiwa

kami bosan ayah,
kami bosaaaan

mereka cuma mendongeng
rakyat yang dituduh cengeng.

KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here