Sajian Sambal Bilis Terbanyak Menggunakan Cabai Pecahkan Rekor Muri

Tanjungpinang
Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Kepulauan Riau Dewi Kumalasari (kiri) saat menerima rekor MURI, di Tiban, Batam, Sabtu (22/07). Istimewa

KEPRI – Batam Tourism Polytechnic menjadi saksi kegiatan luar biasa dalam mendukung implementasi Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) melalui pemecahan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) untuk “Sajian Sambal Bilis Terbanyak Menggunakan Cabai Kering.”

Acara ini diselenggarakan atas kerja sama yang erat antara Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Kepulauan Riau dan Batam Tourism Polytechnic, dengan dukungan penuh dari Tim Penggerak PKK Provinsi Kepulauan Riau.

Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Kepulauan Riau Hj. Dewi Kumalasari Ansar menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada pihak penyelenggara dan seluruh peserta yang berpartisipasi dalam kegiatan ini.

Kegiatan ini turut memberikan kontribusi yang sangat berarti bagi petani di Kepri. Tim PKK beserta jajarannya hingga tingkat dasawisma mendapatkan bantuan bibit cabe yang kemudian ditanamkan dan disebarluaskan kepada para petani. Dengan dedikasi dan perawatan yang baik, petani berhasil menghasilkan cabai yang subur, menyebabkan penurunan drastis pada harga cabai di pasaran dan meningkatkan kesejahteraan petani.

“Seperti yang kita ketahui, cabai merupakan salah satu komoditas yang berdampak besar pada inflasi, terutama ketika pasokan terbatas. Namun, dengan adanya cabai kering sebagai alternatif konsumsi masyarakat, pasokan dan harga cenderung stabil,” kata Dewi Ansar di Tiban, Batam, Sabtu (22/07).

Meski begitu, menurut Dewi Ansar masyarakat masih perlu lebih mengenal dan memahami penggunaan cabai kering dalam masakan sehari-hari. Pemilihan bilis sebagai bahan baku utama sambal juga dianggap tepat, karena bilis merupakan hasil perikanan laut khas Kepulauan Riau.

Sajian Sambal Bilis Terbanyak Menggunakan Cabai yang pecahkan rekor MURI. Istimewa

Melalui rekor MURI kali ini, berhasil dibuat 1.409 cup sambal bilis menggunakan cabai kering, yang diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masyarakat tentang kegunaan cabai kering sebagai alternatif cabai segar dalam memasak.

Acara pemecahan rekor MURI ini dihadiri oleh beberapa tokoh penting, di antaranya Deputi Kepala Perwakilan BI Provinsi Kepulauan Riau, Adidoyo Prakoso, Anggota DPR/Ketua Badan Pembinaan Yayasan VITKA, Asman Abnur, beserta istri, Ketua Komisi II DPRD Kepulauan Riau, Wahyu Wahyudin. Ketua Yayasan VITKA, Astika Mutia Razman, Advisor Pakar Kuliner Nusantara Indonesia, Chef William Wongso, Direktur Operasional MURI, Bapak Yusuf Ngadri, dan Asisten 2/Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Kepulauan Riau, Luki Zaiman Prawira.

Ade

KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini