Pertumbuhan Ekonomi Kepri 5,09 Persen di 2022: Tertinggi 7 Tahun Terakhir

Tanjungpinang
Gubenur ansar sedang menggendong bayi dalam sebuah acara, beberapa waktu lalu. diskominfo kepri

KEPRI – Selama hampir 2 tahun terakhir pertumbuhan ekonomi Kepulauan Riau stabil naik. Bahkan di Thun 2022 pertumbuhan ekonomi Kepri tercatat yang tertinggi jika ibandingkan dengan 7 tahun terakhir. Pertumbuhan ekonomi Kepri tahun 2022 tumbuh sebesar 5,09 persen. Hal tersebut tertuang dalam rilis Badan Pusat Statistik (BPS) Kepri No. 13/02/21/Th. XVIII tanggal 6 Februari 2023 tentang Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Kepulauan Riau Triwulan IV Tahun 2022.

Jika dicermati tidak hanya di tahun 2022 saja. Namun di tahun 2021 juga pertumbuhan ekonomi di Kepri terlihat cukup signifikan naiknya. Karena mengalami kenaikan lebih 100 pesen. Selama masa pandemi Covid-19 pada tahun 2020 lalu, pertumbuhan ekonomi Kepri sempat terkontraksi hingga -3,8 persen. Namun dengan gerak cepat dan berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Kepri dengan melibatkan peran seluruh stakeholder serta masyarakat, pertumbuhan ekonomi Kepri perlahan bangkit hingga mencapai angka 3,43 di tahun 2021. Dan di 2022 kini sukses memulihkan ekonomi di angka 5,09 persen di tahun 2022.

Secara regional, pertumbuhan ekonomi Kepri berada di peringkat ke-3 se Sumatera dibawah Sumatera Selatan yang beraad di angka 5,23 persen dan Jambi di angka 5,13 persen. Sedangkan secara nasional Kepri berada di urutan ke-18, naik 1 peringkat dibanding tahun 2021 lalu di mana Kepri menempati urutan ke-19.

Asisten Administrasi Perekonomian dan Pembangunan Setdaprov Kepri, Luki Zaiman Prawira, Selasa (7/2), mengatakan, dengan capaian angka pertumbuhan ekonomi di tahun 2022 tersebut, dapat dikatakan perekonomian Kepri pasca pandemi mulai menggeliat bangkit.

“Ini semua tidak lepas dari strategi Gubernur Ansar dalam upaya pemulihan ekonomi, jadi walau habis dihantam pandemi, diikuti kondisi perekonomian dunia yang tak menentu dengan adanya perang Rusia-Ukraina, di angka tersebut dapat dikatakan ekonomi Kepri tidak hanya pulih, tapi melejit” ujar Luki dalam keterangannya dikutip Rabu (8/2).

Mengutip rilis BPS Kepri, Luki menjelaskan pertumbuhan ekonomi Kepri pada Triwulan IV tahun 2022 secara Year on Year dibanding Triwulan IV tahun 2021 tumbuh sebesar 6,40 persen.

“Sedangkan secara Q to Q tumbuh sebesar 7,24 persen dibanding triwulan III tahun 2022 sehingga akumulasi pertumbuhan ekonomi Kepri di tahun 2022 mencapai 5,09 persen” jelasnya.

Dari angka tersebut, Luki memaparkan 5 besar kategori penyumbang pertumbuhan ekonomi terbesar di Kepri yaitu Industri Pengolahan dengan andil 1,91 persen, lalu Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor dengan andil 1,02 persen.

“Lalu Konstruksi dengan andil sebesar 1 persen, Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum sebesar 0,65 persen, dan terakhir Transportasi dan Pergudangan sebesar 0,53 persen,” ujarnya. (red)

KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here